MENINGGAL SAAT SEDANG BERPUASA, APAKAH ADA KEWAJIBAN MEMBAYAR UTANG?

بسم الله الرحمن الرحيم

Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih al-‘Utsaimin rahimahullah berkata,

إذا مات في أثناء رمضان فإنه لا يلزمه وليه أن يكمل عنه ولا أن يطعم عنه لأن الميت إذا مات انقطع عمله كما قال النبي صلى الله عليه وسلم” إذا مات الإنسان انقطع عمله إلا من ثلاث صدقة جارية أو علم ينتفع به أو ولد صالح يدعو له” فعلى هذا فإنه لا يقضى عنه ولا يطعم عنه بل حتى لو مات في أثناء اليوم فإنه با يقضى عنه

“Apabila seseorang meninggal pada pertengahan Ramadan, maka tidak ada kewajiban bagi walinya untuk menyempurnakan puasanya dan tidak pula membayarkan fidiah untuknya. Karena apabila seseorang telah meninggal, terputuslah amalannya. Sebagaimana kata Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,

‘Apabila seseorang meninggal, terputuslah amalannya kecuali tiga perkara (yaitu): sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat, atau anak saleh yang mendoakannya.’

Maka atas dasar ini, tidaklah diqadakan puasanya dan tidak ada juga kewajiban memberi makan fakir miskin. Bahkan, sekalipun dia meninggal pada pertengahan siang harinya, maka tidak diqadakan puasanya.”

Sumber: Majmu’ Fatawa Wa Rasail al-Utsaimin, Jilid 19, hlm. 387.

🖋 Oleh: al-Ustadz Abu Fudhail ‘Abdurrahman ibnu ‘Umar حفظه الله

Baca juga: AYO TINGKATKAN SEMANGAT DAN PERHATIAN KITA DI BULAN

“Tetap hadir di majelis ilmu syar’i (tempat pengajian) untuk meraih pahala dan berkah lebih banyak dan lebih besar, insyaallah.”

Ayo Join dan Share:

Faedah:
telegram.me/Riyadhus_Salafiyyin
Poster dan Video:
telegram.me/galerifaedah
Kunjungi Website Kami:
www.riyadhussalafiyyin.com

Tinggalkan komentar

Didukung oleh: Islamhariini.com