TERIMALAH PINANGAN DARI ORANG YANG BAIK AGAMANYA

Asy-Syaikh Al-Allamah Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin rahimahullah menasihatkan,

كما أَحثُّ أيضا الأولياء والبنات على قبول مَن يُعلم فيه الخير والصلاح في دينه وخُلقه، بدون النظر إلى أمور أخرى؛ لأن المدار كله على الخلق والدين، فمتى كان الخاطب ذا خُلق ودين فإن قبول خطبته خير، وامتثال لأمر النبي -صلى الله عليه وعلى آله وسلم -، فيكون في ذلك جمع بين مصلحتين: الخير العاجل للمرأة، وامتثال أمر النبي -صلى الله عليه وعلى آله وسلم-. Selengkapnya

BAGAIMANA BERBUAT BAIK KEPADA ISTERI DENGAN CARA YANG BENAR

Asy Syaikh Shalih al Fauzan hafizhahullah berkata,

Nabi shallallahu alaihi wasallam dalam haji wada’ pada khutbah arafah bersabda,
” Berbuat baiklah kalian kepada para wanita (isteri) “

Sebagian orang menyangka bersikap baik pada isteri adalah:

  • Memberi kebebasan
  • Memberi semua yang ia inginkan, walaupun itu perkara yang membinasakanya dan membinasakan masyarakatnya.
  • (Apakah) ini termasuk berbuat baik kepada isteri??!,
    demi allah tidak!, itu termasuk berbuat buruk kepada isteri.

Berbuat baik kepada isteri adalah engkau;

  • membimbingnya,
  • menjaga,
  • memuliakan
  • dan mencegahnya dari perkara yang membahayakanya dan membahayakan masyarakatnya.

Inilah berbuat baik kepada wanita (isteri).

Sumber: @Ahkem_almoslima

Alih bahasa : Ustaz Abul Abbas Shalih bin Zainal Abidin hafizhahullah.

“Tetap hadir di majelis ilmu syar’i (tempat pengajian) untuk meraih pahala dan berkah lebih banyak dan lebih besar, insyaallah.” Selengkapnya

METODE MENGHAFAL AL-QUR’AN MENYESUAIKAN KONDISI MASING-MASING

Pertanyaan,

ما الطَّريقةُ الصحيحةُ لِحِفْظِ القرآنِ الكريمِ؟

Bagaimana metode yang tepat dalam menghafal Al-Qur’an?

Asy-Syaikh Al-Utsaimin rahimahullah mengatakan,

الجواب: هذا لا يَحْتَاجُ إلى سؤالٍ، فكُلُّ إنسانٍ على نَفْسِهِ بَصِيرَةٌ، فبَعضُ النَّاسِ يَحْفَظُ آياتٍ كثيرةً، وبعضُهمْ يحفظُ آياتٍ قليلةً، وكُلُّ إنسانٍ له ما يُنَاسِبُه. Selengkapnya

UNTUK APA KAU HABISKAN WAKTU DAN HARTAMU?

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لاَ تَزُولُ قَدَمَا عَبْدٍ يَوْمَ الْقِيَامَةِ حَتَّى يُسْأَلَ عَنْ عُمْرِهِ فِيمَا أَفْنَاهُ وَعَنْ عِلْمِهِ فِيمَا فَعَلَ وَعَنْ مَالِهِ مِنْ أَيْنَ اكْتَسَبَهُ وَفِيمَا أَنْفَقَهُ وَعَنْ جِسْمِهِ فِيمَا أَبْلاَهُ.

“Tidak akan bergeser kedua telapak kaki seorang hamba pada hari kiamat sampai ia ditanya (dimintai pertanggungjawaban) tentang umurnya, untuk apa ia habiskan; ilmunya, mana yang sudah ia amalkan; hartanya, dari mana ia dapatkan dan untuk apa ia belanjakan; dan tubuhnya, untuk apa ia gunakan.” Selengkapnya

SEDEKAH YANG PALING BANYAK PAHALANYA IALAH YANG DILAKUKAN SAAT MERASA SAYANG TERHADAP HARTA TERSEBUT

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu,
“Seorang lelaki datang kepada Nabi ﷺ dan berkata: ‘Wahai Rasulullah, sedekah apakah yang paling besar pahalanya?’. Beliau menjawab,

أن تصدَّق وأنت صحيح شحيح تَخشى الفقر وتأمُل الغِنى، ولا تُمهل حتى إذا بلغت الحلقوم

“Kamu bersedekah ketika kamu dalam keadaan sehat dan kikir (menyayangi sekali hartamu, pent); takut menjadi faqir dan berharap jadi orang berkecukupan. Maka janganlah kamu menunda sedekah hingga tiba ketika nyawamu berada di tenggorokan.”
HR. Al Bukhari (1419) dan Muslim (1032) Selengkapnya

Didukung oleh: Islamhariini.com